Whyukurniawan's Blog
Just another WordPress.com weblog

kelainan tulang belakang

Nama : Wahyu Kurniawan

Nim : 07601241024

Kelas : PJKR A

Tugas : ADAPTED Dosen: Bp. Sugeng

Pengertian Kelainan Tulang Belakang

Kelainan tulang belakang adalah suatu ganguan yang disebabkan karena penyekit, gangguan perkembangan, keturunan (gen), sikap duduk maupun sikap tubuh yang salah yang mengakibatkan tulang belakang menjadi tidak normal. Dalam hal sikap duduk dan sikap tubuh yang salah apabila hal ini selalu dan terus menerus dilakukan oleh seseorang maka akan menimbulkan kelainan pada tulang belakangnya.

Ketidak normalan bisa berupa pelengkungan tulang belakang baik ke depan, ke belakang kesamping kanan, maupun kesamping kiri. Hal ini lah yang menyebabkan tulang punggung mengalami suatu kelainan.

Macam-Macam Kelainan Tulang Belakang

Macam-macam kelainan tulang belakang yang dapat kita amati dan sering terjadi dalam lingkungan kehidupan kita yaitu :

a. Lordosis

Pengertian :

Adalah kelainan yang mana tulang punggung terlalu melengkung kedepan. Sehingga perut tampak menonjol ke depan.

Penyebab:

karena gangguan perkembangan maupun karena gen.

b. Kyposis

Pengertian :

Adalah kelainan yang mana tulang puggung terlalu melengkung ke belakang. Sehingga tampak bungkuk.

Penyebab :

karena keropos tulang atau osteopor disebut Penyakit Scheuermann adalah suatu keadaan yang ditandai dengan nyeri punggung dan adanya bonggol di punggung (kifosis).

Kifosis adalah suatu kelainan bentuk pada tulang belakang yang bisa terjadi akibat gangguan perkembangan atau penyakit. Kifosis pada masa remaja juga disebut penyakit Scheuermann.

Gejalanya Berupa :

a. Nyeri punggung yang menetap tetapi sifatnya ringan, kelelahan

b. Nyeri bila ditekan dan kekakuan pada tulang belakang,

c. Punggung tampak melengkung

d. Lengkung tulang belakang bagian atas lebih besar dari normal.

Penyembuhan :

a. Kasus yang ringan dan non-progresif bisa diatasi dengan menurunkan berat badan (sehingga ketegangan pada punggung berkurang) dan menghindari aktivitas berat.

b. Jika kasusnya lebih berat, kadang digunakan brace (penyangga) tulang belakang atau penderita tidur dengan alas tidur yang kaku/keras.

c. Jika keadaan semakin memburuk, mungkin perlu dilakukan pembedahan untuk memperbaiki kelainan pada tulang belakang.

c. Skoliosis

Pengertian:

Adalah kelainan yang mana tulang punggung melengkung kekanan atau kekiri. Sehingga salah satu bahu tampak lebih rendah dari bahu lainnya.

Dengan tulang punggung yang miring ini maka akan tampak seperti huruf ”S”. Skoliosis ini umumnya diderita oleh anak-anak usia 11-16 tahun.

Gejala:

a. Penderita skoliosis ini akan mengalami pegal-pegal

b. sesak nafas

c. cepat lelah dan merasakan sakit di punggung. Berbagai kelainan tulang belakang tersebut memerlukan perawatan khusus sesuai tingkat keparahannya. Semakin parah bentuk tulang belakang, maka waktu dan perawatan yang dibutuhkan untuk menyembuhkan juga semakin lama.

d. Sikap duduk yang tidak benar aat belajar akan memengaruhi tulang belakang anak terutama pada perkembangan otot dan tulang belakangnya. Sebab, otot-otot dan tulang belakang tersebut dipaksa bekerja ekstrakeras untuk melakukan penyesuaian dengan posisi tubuh. Akibat-nya terjadilah ketegangan otot yang berpotensi menimbulkan beragam keluhan. Di antaranya nyeri bahu, nyeri leher, mudah lelah, sakit kepala, dan sebagainya.

e. Bila posisi tubuh yang salah ini dibiarkan berlangsung terus-menerus, anak bisa berisiko mengalami kelainan postur. Inilah yang menjadi penyebab timbulnya skoliosis.

Ketidaknormalan ini dapat terjadi pada segmen servikal/leher, torakal/dada maupun lumbal/pinggang. Berdasarkan derajat kebengkokannya, skoliosis dibedakan menjadi skoliosis ringan atau skoliosis fungsional dengan derajat kebengkokan kurang dari 20 derajat. Skoliosis sedang dengan kebengkokan antara 20­-40derajat dan skoliosis berat dengan derajat kebengkokan lebih dari 40 derajat.

Mengacu pada data di atas diketahui bahwa sebagian besar anak mengalami skoliosis fungsional dimana kebengkokan tulang belakang hanya 10 derajat. Kondisi ini biasanya ditandai dengan adanya ketegangan otot. Kelainan tersebut dapat dikoreksi dengan sejumlah latihan dan melakukan senam khusus untuk memperbaiki postur tubuhnya. Jadi tak perlu menggunakan alat tertentu atau menjalani operasi.

Penyebeb kelainan tulang belakang antara lain :

a. Gangguan Perkembengen Tulang

b. Sikap duduk dan sikap tubuh Untuk itu, membiasakan sikap duduk, sikap berdiri dan postur tubuh yang tegak sangatlah penting.

Terdapat 2 penyebab umum dari skoliosis:

a. Kongenital (bawaan), biasanya berhubungan dengan suatu kelainan dalam pembentukan tulang belakang atau tulang rusuk yang menyatu

b. Neuromuskuler, pengendalian otot yang buruk atau kelemahan otot atau kelumpuhan akibat penyakit.

Gejalanya berupa: tulang belakang melengkung secara abnormal ke arah samping ,bahu dan/atau pinggul kiri dan kanan tidak sama tingginya ,nyeri punggung , kelelahan pada tulang belakang setelah duduk atau berdiri lama, skoliosis yang berat (dengan kelengkungan yang lebih besar dari 60°) bisa menyebabkan gangguan pernafasan.

Skoliosis Normal

Kebanyakan pada punggung bagian atas, tulang belakang membengkok ke kanan dan pada punggung bagian bawah, tulang belakang membengkok ke kiri; sehingga bahu kanan lebih tinggi dari bahu kiri. Pinggul kanan juga mungkin lebih tinggi dari pinggul kiri. Pada pemeriksaan fisik penderita biasanya diminta untuk membungkuk ke depan sehingga pemeriksa dapat menentukan kelengkungan yang terjadi.

Pemeriksaan neurologis (saraf) dilakukan untuk menilai kekuatan, sensasi atau refleks.

Pengobatan yang dilakukan tergantung kepada penyebab, derajat dan lokasi kelengkungan serta stadium pertumbuhan tulang.

Jika kelengkungan kurang dari 20°, biasanya tidak perlu dilakukan pengobatan, tetapi penderita harus menjalani pemeriksaan secara teratur setiap 6 bulan.

Pada anak-anak yang masih tumbuh, kelengkungan biasanya bertambah sampai 25-30°, karena itu biasanya dianjurkan untuk menggunakan brace (alat penyangga) untuk membantu memperlambat progresivitas kelengkungan tulang belakang. Brace dari Milwaukee & Boston efektif dalam mengendalikan progresivitas skoliosis, tetapi harus dipasang selama 23 jam/hari sampai masa pertumbuhan anak berhenti.

Jika kelengkungan mencapai 40° atau lebih, biasanya dilakukan pembedahan. Pada pembedahan dilakukan perbaikan kelengkungan dan peleburan tulang-tulang. Tulang dipertahankan pada tempatnya dengan bantuan 1-2 alat logam yang terpasang sampai tulang pulih (kurang dari 20 tahun). Sesudah dilakukan pembedahan mungkin perlu dipasang brace untuk menstabilkan tulang belakang.

Kadang diberikan perangsangan elektrospinal, dimana otot tulang belakang dirangsang dengan arus listrik rendah untuk meluruskan tulang belakang

Kondisi yang memperburuk skoliosis :

    1. kegemukan.

Kelebihan berat badan dapat memperberat beban terhadap tulang belakang disamping memengaruhi keberhasilan pemakaian brace.

    1. Usia

Semakin muda usia munculnya skoliosis, semakin besar kemungkinan gangguan ini akan menjadi semakin parah.

    1. Sudut kurva

Semakin besar sudut, semakin besar kemungkinan akan mengalami perburukan apabila tidak dilakukan tindakan.

    1. Lokasi

Skoliosis di bagian tengah atau bawah tulang punggung lebih kecil kemungkinan menjadi buruk ketimbang skoliosis di bagian atas karena beban berat badan di bagian bawah lebih besar.

d. Skoliosis Kongenintelis

Skoliosis kongenitalis adalah suatu kelainan pada lengkung tulang belakang bayi baru lahir. kelainan ini jarang terjadi dan biasanya berhubungan dengan gangguan pada pembentukan tulang belakang atau peleburan tulang rusuk. Skoliosis bisa menyebabkan kelainan bentuk yang serius pada anak yang sedang tumbuh, karena itu seringkali dilakukan tindakan pengobatan dengan memasang penyangga (brace) sedini mungkin. jika keadaan anak semakin memburuk, mungkin perlu dilakukan pembedahan.

Cara Mengetahui Adanya Kelainan Tulang Belakang

Ada beberapa cara bagai mana kita bisa mengetahui apakah pada tulang belakang kita terjadi sebuah kelainan yaitu dengan cara Pemeriksaan. Yang biasa dilakukan adalah:

a. Rontgen tulang belakang

b. Pengukuran dengan skoliometer ( alat untuk mengukur kelengkungan tulang belakang ).

c. Dengan ara mengenali ciri-ciri kelainan tulang belakang sejak dini. Misalkan Nyeri pada pinggang/punggung anak. Adanya tanda berupa bercak-bercak cokelat pada kulit. Pundak tidak sama tinggi. Pinggul tidak sama tinggi. Tulang belikat menonjol sebelah. Jarak antara lengan dan pinggang kanan maupun kiri tidak sama.

Kelainan Pinggul, Tungkai dan Kaki Dislokasi Pinggul Bawaan

Pengertian :

Dislokasi pinggul bawaan adalah suatu kelainan bentuk pada persendian pinggul yang ditemukan pada bayi baru lahir atau pada awal masa kanak-kanak.

Pinggul adalah suatu persendian bola dan kantung; bolanya adalah kaput femoralis (kepala tulang paha) yang berada di puncak tulang paha, sedangkan kantungnya adalah asetabulum yang berasal dari panggul.
Penyebab:

tidak diketahui, tetapi diduga melibatkan faktor genetik.
kelainan yang dirasakan mungkin baru muncul pada usia 30-40 tahun, dan bisa menyerang salah satu maupun kedua pinggul.

kelainan ini lebih sering ditemui pada:

anak pertama

bayi perempuan

bayi dalam letak bokong

riwayat dislokasi pinggul pada keluarga. kelainan ini ditemukan pada 1 diantara 1.000 bayi baru lahir.

Gejala:

- pergerakan yang terbatas di daerah yang terkena

- posisi tungkai yang asimetris

- lipatan lemak paha yang asimetris

- setelah bayi berumur 3 bulan : rotasi tungkai asimetris dan tungkai pada sisi yang terkena tampak memendek. pemeriksaan yang paling penting adalah usg pinggul. pada bayi yang lebih besar dan anak-anak bisa dilakukan rontgen pinggul.

Sumber:

http://www.indonesiaindonesia.com/f/12855-kelainan-tulang-and-otot-bawaan

Apotik online dan media informasi obat – penyakit :: m e d i c a s t o r e . c o m

http://linusbw.tripod.com/tulang.htm

http://www.klikdokter.com/illness/detail/161

http://www.klikdokter.com/illness/detail/180

About these ads

Belum Ada Tanggapan to “kelainan tulang belakang”

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d blogger menyukai ini: